RSS

Lawu: Episode I

Petualanganku ke Lawu

Sebelumnya aku minta maaf bila ada bagian2 dari cerita ini yang membuat tidak nyaman ato ada cerita yang salah. Maafin ya? Aku minta komentarnya setelah baca ceritanya B-)

Langsung aja ya, aku packing hari sabtu pagi. Waktu itu aku bawa dua jaket, dua celana, dua kaos, tiga kaos kaki, 1 sarung tangan, 2 bandana, perlengkapan mandi, spidol satu, Aqua 3 liter, roti 2 bungkus, senter, dan mantel. Setelah semua masuk ransel, aku berangkat kerja dulu pe' jam 4 sore. Rencananya aku mo ke sekret habis pulang kerja. Aku telp Uzie katane di sekret ada anak2 yang mo brangkat ke Lawu. Kita janjian ketemu d sekret jam 5 an. Pe' sana aku ketemu ma cewk pake rok kue lapis (Coz warnane macem2), aku g tau namane sapa. Kata dia Uzienya blum dateng, aku pun nunggu. Buat mbunuh waktu kita ngobrol tentang Lawu, berapa yang brangkat, naek apa, dah packing pa blum, piye persiapane, dll. Kita ngobrol pe' jam 5.45 an. Tapi Uzie blum dateng juga, aku pulang aja dulu ke rumah my best prend –Achsan.

Malemnya kita (aku ma Achsan) ke sekret. Disana anak2 dah pada kumpul semua. Ada skitar 8 orang yang lagi sibuk sendiri, ada yang lagi nonton X-men, ada yang mau nyari barang2, ada yang lagi ngobrol, n smuanya aku g kenala cuma uzie aja. Aku ngobrol2 bentar ma Uzie tentang persiapane ke Lawu trus kita pamit pulang. Sebelum pulang aku titiip pesan "Jangan tidur malem2 ya coz besok pagi2 kita naek kreta" (Pesan yang dibesok paginya lebih co2k bwat aku sendiri :D).

Kita ndak langsung pulang tapi PS-an pe' jam 11.30 –itung2 perpisahan. Mata ini dah ngantuk banget waktu pulangnya tapi g bisa tidur juga -mungkin dah kebiasan tidur malem. Jam 1.00 an aku baru bisa tidur, sebelumnya aku nge-set alarm hp jam 4.30 ma jam 4.45 biar bisa bangun pagi esoknya.

Ternyata aku bangun kesiangan!!!!! Padahal aku dah kasih alarm tapi tetep aja g bangun. Sebenarnya aku dah bangun cuman aku matiin alarmnya trus tidur lagi. Pihhhhh, dasar apes aku bangun jam 5.30. Aku langsung cabut ke stasiun diantar Achsan tapi kretanya dah keburu berangkat. Terpaksa aku naek bis jurusan Surabaya, waktu itu aku naek Harapan Jaya. Di dalem bis kondekturnya ternyata cewek, aku baru pertama kali ini ketemu kondektur cewk. Bisnya waktu itu kosong, cuman ke isi 10 orang dari Tulungagung. Aku duduk dibelakang sendiri, sambil bayangin anak2 dah pe mana ya? Nyesel rasanya kepisah ma anak2, kan lebih enak kalo berangkat bareng-bareng. Aku sms Uzie kalo aku naek bis coz aku "kepancal" kereta, kita ketemuan di Tirtonadi aja.

7.38 aku pe' Gebra'an (Persimpangan Kertosono-Solo). Turuns sini aku naek bis jurusan Solo. Sama kaya' tadi bisnya masih sepi, aku duduk di belakang juga. Kali ini kondekturnya "normal" , cowok, pendek ,kuning sawo, n rame abis. Aku dikasih tiket berlangganan ma dia, kalo pake itu dapet potongan 3 rb pe' 5 rb. Aku bilang "makasih bwt kartunya", dalem ati aku bilang buat apa? kan aku jarang banget ke Solo masa' dikasih kartu langganan, tapi terimakasih buat niat baiknya. Kira2 pe' caruban Annas telp kalo dah ketemu anak2 n langsung k Tawangmangu, jadi kita g ketemu d Tirtonadi tp langsung ke Tawangmangu. Aku bilang oke aja, trus sms Fajri kalo anak2 langsung ke Tawangmangu n aku ke Tirtonadi dulu kita ketemuan dsana. 9.30 an aku pe' madiun, kita berhenti lama disini, banyak yang ngamen, jualan air, nasi pecel, brem, n macem2. Satu yang paling ku inget ada yang ngamen pake' biola, kereeeenn abis. Suarane asyik banget, kan jarang ada yang ngamen pake biola. Sambil dengerin alunan dawai biola aku sarapan nasi pecel. Mungkin ini sarapan paling romantisku, sayang aku sendirian ya. Sehabis Madiun aku g trlalu inget, coz aku tidur!!! Tau tau dah masuk terminal Ngawi. Mulai dari sini bisnya jadi penuh sesak. Kebanyakan turun Yogja, so kita desak2an abis.

Masuk Perbatasan Jatim-Jateng aku tiba di SRAGEN. Yup Sragen, kota penuh kenangan buatku. Dulu disini ada kenangan yang aku g akan lupa!!! Sepanjang jalan aku inget semuanya, hati ini rasanya aneh waktu inget kejadiannya. Sebuah perjalanan flashback bagiku. Untung kau g naik kreta coz kalo kau naek kreta kan nglewatin stasiun Masaran, n rasanya pasti lebih aneh lagi. Terimaksih untuk semua pengabdian dan ketulusan jiwa yang telah kau berikan. Sebuah kehormatan bagiku bisa menyentuh sebuah jiwa yang suci, bening dan tulus. Maaf aku g bisa membalas semuanya.

Kembali lagi tentang Lawu, kita masuk kab Karanganyar. G ada yang spesial disini, Fajri sms tanya pe' mana aku jawab pe' Sragen coz g tau kalo dah masuk Karanganyar. Jam 12.13 aku nyampek Tirtonadi. Akhirnya nyampek juga, setelah 6 jam lebih aku di dalam bis, pantat ini rasanya panas banget duduk terus. Aku ketemu Fajri n Feri lagi nunggu aku di peron. Hati ini seneng rasanya bisa ngeliat dua sosok manusia sedang menunguku dengan sabar –maaf ya dah nunggu lama. Kita brngkat ke Tawangmangu jam 12.30 an, waktu itu sama pak kondekturnya kita dimintain uang 7 rb tapi ma Feri ditwr 6rb dianya mau, lumayan bisa hemat seribu. Sepanjang perjalanan kita ngobrol tentang kenangan2 kita di Lawu, banyak deh. Anak2 sering sms tanya dah pe' mana? Mungkin capek ya nungguin kita kok g nyampek2, maaf ya, maafin aku yang dah bangun kesiangan jadi semuanya molor. Oh ya lupa, waktu itu kita sms anak2 suruh beliin nasi bungkus buat kita ber-3.

Nyampek Tawangmangu hampir jam 2.30. Kita disambut rintik2 hujan n sekelompok manusia yang dah g sabar pengen cepet2 ke Lawu. Akhirnya kita ber-14 bisa kumpul juga setelah terpisah gara2 insiden "Kepancal sepur". Disini untuk pertama kalinya aku kenalan ma "Tim Surabaya" ada Annas, Matrix, Pepeng, n Fandi, trus "Tim Tulungagung ada Uzie, Danies, Cewk rok lapis, Didik, Andik, Ewing, Nicko. Sambil nunggu tawar menawar harga kendaraan ke Cemoro Sewu aku beli roti, permen n Aqua 500 ml. Harganya disepakati 5rb per orang, kita langsung naek ber-14 dalam satu mobil. Waktu itu sesak banget didalam soalnya selain ber-14 ketambahan ransel yang ga kecil jadi penuh sekaliiiii.

Ke Cemoro Sewu ternyata g lama (sekitar 30 menit). Yang pertama kali aku lakuin dsana mandiiii, kan dari pagi blum mandi. Habis mandi aku ma "Tim Yogja" makan siang dulu. Ternyata ada kesalahpahaman soal nasi bungkus pesanan kita. Kita pesan 3 bungkus ternyata di beliin 6. Begini ceritanya, waktu pesen Feri sms anak2 buat beliin nasi, tapi g dbls trus sms Annas suruh beliin. Akhirnya semua beliin nasi buat kita. Gpp, kan yang tiga bisa buat yang laen. Kita foto2 disini sambil ngrencanain perjalan ke Lawu. Kita sepakat brngkat jam 7an n kira2 pe'puncak jam 2-3. Setelah tercapai deal kita ke pos Cemoro sewu buat lapor dulu. Dsana kita ketemu mas Tompo, orangnya lucu abis, dia salah satu ranger lawu. Kita ngobrol banyak tentang lawu, tentang mistisnya, gmna kalo ada badai, pos2 di lawu, kejadian2 terakhir, kondisi lawu terakhir, filosofi, n masih banyak lagi. Kita juga dapat nasehat kalo mo brngkat ke lawu mending jam 8-9 malam aja, coz kalo berangkat jam segitu kita pe' puncak pas sebelum sunrise sekalian biar g kena hipothermi., katane kalo berangkat terlalu "pagi" nyampek puncak pas dingin2nya. Nah daripada kena hipothermi mending berangkat jam 9 an sambil ngatur walking speed. Ok deh mas Tompo kita terima sarannya, lebih baik nurut sama ahlinya, n brngkat jam 8-9 malam.

Habis ngobrol2 kita pamitan mo sholat dulu –waktu itu jam 17.40 an. Sambil nunggu keberangkatan ke Lawu kita ngobrol2, ada yang foto2, jalan2, ada juga yg istirahat di masjid. Waktu itu jam udah nunjukin 19.00 an, kita sholat isya' bareng2 sambil berdoa smoga kita diberi perjalanan yang lancar pe' puncak. Jam 8 an kita berangkat, Sebelum brangkat kita pamitan dulu ma petugas pos. Dan perjalan ke Lawu DIMULAI!!!!!

Kita berangkat ber-14 bersama-sama ditambah 1 couple dari solo (kalo g salah). Antara Cemoro sewu dan Pos 1 jalannya biasa aja, g terlalu curam, lumayan landai. Sepanjang jalan, yang kami liat cuman bayang2 pohon ma kebun sayur milik warga. Ternyata sebagian lahan bekas kebakaran hebat taun 1999 udah diubah jadi perkebunan. Di depan sendiri ada feri jadi leader,anak2, tim Surabaya, trus aku ma Fajri jadi penyapu. Aku dah bosen jadi leader mulu, sekali2 pengen di belakang sendiri, itung2 regenerasi. Waktu itu jalannya sepi banget, mungkin pada hemat tenaga ya, g denger apa-apa cuman yang ada suara radio ne Feri.

Berjalan 20 mnt dah da yang kecape'an. Kita istirahat bentar, BREAK!!!!!. Dari sini mulai keliatan mana yg fisiknya kuat ma yang cukupan. Matrik, Pepeng, Feri, Fajri, Danies, Cupu, guru RFku, Nicko, Uzi, dapet nilai 8. Andik, Annas, Fandi, Gadis Rok lapis dapet nilai 7. Istirahat skitar 3 menitan kita jalan lagi. Semua masih diem2 aja. Jalan sebentar dah ada yang g kuat, Gadis rok lapis yang kukenal di sekret dah tewas!! Ternyata namanya Reni ,aku baru tau sekarang, dia dah terkapar dengan napas senin kemis B-). Aku tanyain pye kondisine? Masih kuat g? dia jwb masih. Aku check ranselnya ,mungkin terlalu berat, masih normal. Kita jalan lagi dengan formasi Feri didepan tak suruh ngawasin si Reni, dia tak kasih tanggungan jaga Reni (tanggungjawab seorang Leader buat ngayomin anggota tim!!!). Ok kita jalan lagi, dan Reni terkapar lagi untuk kedua kalinya. Harus ada yang dirubah, pikirku dalem hati. Reni tak suruh jalan free tanpa beban tapi dianya g mau ,mungkin malu ya Ren B-), aku ambil ranselnya trus tak bw. Akupun bw dua ransel (punyaku n reni), n perjalan dilanjutkan lagi. Pelajaran buat semua "Sebelum naek gunung, fisiknya disipin ya".

Kita nyampek d pos 1. Ntah berapa lama kami dah jalan, kita istirahat disini. Aku keluarin jurus pengusir cape', makan permen karet. Pemen karet membantu kita untuk selalu fokus jadi kita g gampang capek, intinya kunyahlah sesuatu buat ngilangin pikiran dari rasa cape'. Istirahat bentar kita jalan, jalan, jalan, dan jalan lagi. Pos 1 ke pos2 adalah jarak terjauh dalam perjalanan ini, normalnya 2-3 jam. Selain itu jalannya mulai menanjak, 30-50 derajat, jadi agak terasa di kaki. Disini kita harus pinter ngatur nafas, waktu break, n walking speed kita. Ambil nafas yang agak panjang n jaga ritme nafasmu, jangan berubah-ubah. Waktu break usahan jangan duduk lebihbaik bersandar ato posisi ruku'. Coz kalo duduk kita benar-benar "istirahat" n jadi males buat berdiri. Kecuali kamu punya mental baja gpp duduk. Dan yang ndak kalah pentingnya walking speed kita, usahakan yang stabil. Jangan cepet trus lambat, ndak baik buat jaga stamina. Lebih baik speed dijaga, break 2-3 menitan.

Dah dulu ceramahnya, kembali ke critane. Jangan tanya pemandangane piye? Soale ini kan jalan malem jadi yang keliatan cuma item aja. Untung malem ini bulan purnama jadi lumayan bisa jadi senter kita. Perjalanan pos 1 ke 2 dipenuhi banyak break. Bentar-bentar kita break n terkapar. Ada juga yang waktu break malah ketiduran. Sory ya yang dah aku tendang kakinya biar bangun or aku sentrerin wajahe B-). Dan terlihatlah siapa yang dah g kuat. Setelah Reni selesai dengan problemnya sekarang giliran Fandi si anak surabaya. Dia tenyata jarang naek gunug n blum pernah yang seberat ini. Selain Fandi aku juga mulai kerasa capeknya (maklum bawa ransel dua). Si Fandi ranselnya aku packing ulang coz ternyata ranselnya berat sebelah jadi g enak di pundak. Selesai packing ulang Fandi tak taruh depan sama Reni dijaga Feri –jaga baik2 fer, jgn lari muluuu. Fandi selesai giliran aku packing ulang barange Reni yang aku bw, air 5 ltr aku keluarin tuker ma barang2e Annas. Ok dah lumayan ringan, yang paling kerasa kalo tadi bw air 8 ltr skrang jadi 5 lltr.

Ada satu posisi break yang aku inget. Watu jago or Watu semar namanya. Area ini ditandai dengan sebuah batu yang besar didekat puncak bukit. Asyiknya lagi waktu nyampek sini langit cerah, bulan bersinar penuh. Sejauh mata memandang cuman ada pepohonan n bebatuan, selain itu kita bisa ngeliat kerlip2 lampu mungil dibawah sana. Sungguh Allah SWT itu Maha Cantik, Dia bisa menciptakan pemandangan yang sempurna. terimakasih untuk view yang sangat indah ini, n aku g bakalan lupa.

Setelah berjalan 4 jam kita akhirnya nyampek di pos 2. Nyampek sini berarti kita sudah dapet 2/3 jalan. Pos 2 ini posisinya unik, dia ada dibawah tebing curam, tebing yang akan kita daki sebentar lagi. Untung malem hari jadi g banyak yang liat kalo sebentar lagi perjalanan yang sebenarnya baru dimulai. Cemoro sewu-pos 3 bisa dianggep pemanasan, pendakian sebenarnya adalah dari pos 3 ke pos 4. Kenapa aku bilang gitu coz kalo tadi kita maen di sudut 30-50, sekarang gradenya naek ke 70-80 an. Yup jalan mendaki, curam, terjal dan berbatu. Kalo tadi yang terkapar cuman 2 sekarang pasti lebih banyak. Ini adalah perjalan terberat dalam route cemoro sewu-puncak.

Langkah pertamaku terasa berat, dan semakin berat. Kita mendaki tangga berbatu, semua dah pada capek. Jalan 10 menit sudah minta break. Saking capeknya setiap break smua bawaannya pengen tidur, tinggal beberapa orang yang masih survive termasuk aku (hehehehe). Disini Danies kepleset, untungnya g parah cuman lecet dikit di atas mata kaki. Selain itu salah satu crew kehilangan sarung tangannya disini. Perjalanan diteruskan kembali dengan stamina tinggal 10%.

Waktu itu jam udah nunjukin hampir pukul 03.00. kita semua dah pad lelah semua. Aku lihat dari belakang semua jalannya dah g fokus. Ya, kita dah hampir mati manjat ni tebing!!! Akhirnya kita break sebentar coz salah satu crew ada yang kedinginan (aku g tau sapa). Kitapun masak air sambil istirahat. Sambil nunggu air aku tidur di jalan ma Fajri -rasane nyaman banget. Tau-tau aku dah dibangunin ma anak2 tanya piye ini dilanjutin pa kita ngecamp disini? Akupun bilang "Pos 5 tinggal 30 menitan mau jalan lagi?". Anak2 keliatan dah cape' banget, akupun mutusin kita ngecamp disini aja.

Kita bikin camp disini. Jangan bayangin kita tidur di tenda, beralaskan matras pake jaket yang tebal n anget!!!! Yang disebut "camp" cuman sebuah jalan terjal berbatu n dinginnya minta ampun. Kita tidur di jalan beralaskan batu cadas, berselimut langit, n diterangi bulan. Sungguh aku g bayangin bisa tidur ditmpt ini, tapi kita semua bisa juga!!! Maklum semua dah pada cape' n ga punya tenaga lagi jadi mo tidur dimana pun bisa. La wong berdiri aja bisa tidur apalagi ni ada kasur batu yang empuk bukan maen B-).

Aku bangun setelah beberapa lama kemudian, mungkin karena dingin. Aku ngecheck anak2 gimana tidurnya, ada yang pake matras, ada juga yang buka SB (Sleeping Bag). Semua keliatan nyaman dalam mimpi masing2 ,ga' kulihat wajah2 orang tersiksa disini, semuanya nyaman, menyenangkan n hangat. Mungkin ini view terbaik dari semua perjalanan kami, bagaimana kami semua bertahan dari ganasnya alam dengan sebuah semangat kebersamaan. Terimakasih Allah SWT untuk semua perlindunganMu. Aku tidur lagi.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

3 komentar:

zain_corporation mengatakan...

klo bisa dikasih foto dunk biar ceritanya jadi lebih bermakna....
foto bisa mengungkapkan seribu bahasa daripada sekedar kata-kata
hehehe
liaten blogQ mas http://www.inspiro-zain.blospot.com

Yudha_HT mengatakan...

Loh, dik ini kamu naik yang ke berapa?
Yang sama aku itu kamu ikut gak sech?

Pas naik kelas 3.

Anonim mengatakan...

hahaha... ok jg coy critanya.
itu gara2 kasalahan anas ngomong ke pepeng, jd dikiranya pepeng jalan di atas dh datar.wkwkwkwk.

willis gagal & willis rombongannya aq tunggu

Posting Komentar